Member Of

KEB

Senin, 18 Maret 2013

Wisata Edukasi Part 4 : Museum Indonesia



Bismillahirrahmaanirrahiim
Masih tentang wisata edukasi dengan harga terjangkau .Kali ini saya akan menulis tentang Museum Indonesia (MI) yang terletak di dalam kawasan TMII. Menurutku,ini museum yang bagus. Tampak terawat dan berasa banget ke_indonesia-annya. benermdeh,anak-anak harus sering diajak ke museum supaya bertambah wawasannya dan mengenal sejarah. Dan Museum Indonesia menjadi salah satu museum yang menurutku recommanded. Simak,yuk ah!
Bangunan bagian belakang museum



Pertama,kita harus masuk ke kawasan TMII dengan membayar tiket masuk 9000/orang, di luar tiket masuk kendaraan ,ya. MI terletak tidak jauh dari bagunan yang sering digunakan untuk menyelenggarakan berbagai acara,seperti pernikahan,pergelaran budaya,dll. Sasono apa gitu :p atau dari pintu masuk TMII,ikuti jalan aja dan baca petunjuk ke arah Museum Indonesia. Kalau bingungmtanya saja petugasnya di loket pintu masuk :D.

Waktu itu kami masuknya dari pintu belakang hehe. ACDC,deh . Bisa masuk dari pintu depan ataupun pintu belakang. Dari depan,sudah tampaksekali aroma Indonesianya. Bangunan MI mengadopsi cerita Ramayana,pantesan kayak bangunan candi-candi gitu. Kental banget budaya Hindu-nya. Kita harus membeli tiket seharga 10.000/orang bila ingin masuk. Waktu itu Danu dan Haifa tidak dikenai biaya alias free. Di depan pintu masuk agak samping kiri terdapat batang bawah beserta akar pohon jati yang besaaaar banget.

Ramayana banget




Pintu masuk ke ruangan museum














MI terbagi atas 3 lantai. Antara lantai satu dan yang lainnya berbeda-beda temanya. Mendingan saya tulis lantai perlantai ya biar jelas.

Lantai 1


Lantai 1 diberi judul Bhineka Tunggal Ika, artinya? Tau,kan? berbeda-beda tetapi tetap satu yaitu negara Indonesia,yeach! Nha di lantai satu ini terdapat bermacam kekayaan budaya bangsa Indonesia. Unik-unik dan serta merta akan membuat kita kagum. Ada pakaian adat yang diperagakan oleh manekin. Manekinnya berkarakter beda-beda,misalnya kalau manekin yang memperagakan baju jawa maka ia manis dan tampak lemah lembut. Selain pakainan adat juga terdapat pakaian pengantin masing-masing daerah, ih lucu-lucu,deh. Lalu alat musik dari berbagai daerah seperti angklung,gamelan Bali, dan seterusnya. Dan tak ketinggalan wayang. Wayang kulit, wayang golek, hingga wayang orang ada. Tentunya wayang orangnya berupa manekin ,ya ,bukan orang beneran. Cape kali kalo orang beneran harus bergaya kayak gatotkaca atau hanoman terus menerus hehe.


Pakaian pengantin adat
Gamelan Bali dan depannya pertunjukan wayang kulit (patung tapi)
Wayang Kulit
Wayang Orang (hanoman)




Gatot Kaca



Lantai 2
Manusia dan Lingkungan, artinya berisi hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan manusia sehari-hari.




Lantai 2 terbagi atas bagian barat dan bagian timur. Bagian timur menyimpan koleksi yang berupa kebendaan,seperti senjata tradisional, alat transportasi,rumah adat, alat dapur,dan lain sebagainya. Sedangkan bagian barat,megoleksi hal-hal yang berhubungan dengan kayakinan seperti upara-upcara adat. Semua disajikan dalam bentuk diorama dan dilengkapi dengan foto. Kita lihat saja yuk fotonya. O iya, ini saya lupa menyetting kamera untuk memotret di museum jadi hasil fotonya enggak banget,deh





                                                         Alat transportasi zaman dulu


                                                                 Upacara 7 bulan



                                                          Upacara pemberian datuk



                                                                     Upcara turun tanah





Lantai 3


Lantai 3 merupakan puncak dari seluruh pameran di museum ini. Di sini dipamerkan benda-benda hasil karya cipta bangsa Indonesia untuk memenuhi kebutuhan  ,seperti batik,tenun, mata uang, senjata tradisional, seni ukir, kerajinan gerabah,dan lain sebagainya. Di tengah-tengah ruangan ada Tree of Life atau pohon kehidupan atau pohon hayat. Pohon ini terbuat dari tembaga dengan tinggi 8 meter dan berdiameter 4 meter. Pohon Hayat ini merupakan lambang alam semesta yang mengandung 4 unsur yaitu  udara, air, angin, tanah, dan api.

Pohon Hayat 



Batik





                                                         Kerajinan tangan dari bahan kuningan


                                                                                 










                              Keris







4 komentar:

  1. senengnya jalan2 ke museum..seruu..
    bangunannya itu loh kereen..
    banyak peninggalan2 sejarah..

    #gatotkacanya kembar cewe cowo :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seruu. Kalo pelajaran sejarah anak-anak diajak ke museum pasti mudah diingat. aku dulu guru, kalo ngajarin sejarah sama ips mumet sendiri soale murid2 susah belajar teori aja,akhirnya aku ajak ke museum2 hehe.

      Hapus
  2. keren...kapan ya aku kesana *bocahku masih imut, heheee TMII...miss u.
    Mba asik juga ya wisata sembari belajar gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bun, mudah diingat daripada dengerin penjelasn guru di depan kelas :D

      Hapus